Latest News
10 November 2014

Mengenal Kampung Tua Kampung Melayu Batam

Lokasi : Gapura Kampung Tua Melayu
Salah satu Kampung Tua yang ada di Pulau Batam adalah Kampung Tua Melayu. yang termasuk dalam kelurahan Batu Besar, Nongsa. Menurut cerita orang yang pertama kali menetap dan membuka lahan pada kampung ini adalah M. Akib seseorang yang berasal dari Malaka, Malaysia.  Hingga akhir hayatnya beliau meninggal dan dimakamkan di kampung ini. Anak keturunan,  kerabat dan saudara yang tersisa masih setia menetap sebagai penduduk asli.  Saat ini pendatang dari berbagai daerah sudah menjadi bagian dari penduduk. Kebanyakan dari mereka berasal dari Tanjung Uban, Pulau Ngenang, Pulau Bintan atau daerah lainya di sekitar kepulauan Riau. 

Kampung ini tidak jauh berbeda dengan kampung tua lainya. Di pintu masuk juga terdapat pigura yang menandakan keberadaanya. Masuk lebih dalam akan banyak di temukan deretan rumah penduduk bergaya sederhana atau modern. Terlihat banyak orang tua yang sedang duduk merajut jaring untuk menangkap ikan dan  anak - anak yang tampak riang bermain bersama. Pohon kelapa yang bertebaran menghiasi sepanjang jalan. Sekolah dasar, klinik, balai desa hingga mesjid  tersedia sebagai sarana bagi penduduk. 

Lokasi : Pemukiman penduduk Kampung Tua Melayu

Lokasi : Pemukiman penduduk Kampung Tua Melayu

Salah satu gambaran keceriaan anak-anak di Kampung Tua Melayu

Pada bagian tengah kampung terdapat cagar budaya berupa rumah adat yang disebut Rumah Melayu Limas Potong.  Rumah ini menjadi salah satu daya tarik bagi wisatawan yang ingin berkunjung dan dibangun sesuai ciri khas tanah melayu. Pada bagian atasnya terdapat profil lebah bergayut . Di bagian depan terdapat tangga yang menhubungkan dengan balkon. Rumah ini berbentuk rumah panggung yang memiliki tinggi sekitar 1,5 meter dari permukaan tanah. Dinding rumah terbuat dari papan yang disusun dan di cat berwarna coklat muda lengkap dengan jendela yang dihiasi ukiran khas melayu. Pilar bagian depan rumah di cat berwarna putih. Halaman samping di tumbuhi rumput hijau dan di halaman depan terdapat rimbunan bunga aneka warna. Rumah ini dikelilingi pagar pendek  besi namun tidak dalam keadaan terkunci sehingga pengunjung hanya perlu mendorong untuk membukanya. 

Inilah obyek wisata budaya di Kampung Tua Melayu

Rumah Adat Melayu "Limas Potong" Kampung Tua Melayu

Rumah Adat Melayu "Limas Potong" Kampung Tua Melayu

Rumah Adat Melayu "Limas Potong" Kampung Tua Melayu

Di ujung kampung ini terdapat pantai yang cukup dikenal bagi penduduk pulau Batam yaitu Pantai Melayu. Pantai ini biasanya ramai jika akhir pekan atau hari libur. Tiket masuk hanya Rp 5.000/orang dan sudah bisa menikmati sajian live music berupa organ tunggal pada panggung yang tersedia.  Pengelola pantai sengaja membangun banyak gazebo sebagai tempat berteduh dengan menyewa Rp 25.000.  Penyewaan ban juga tersedia untuk anak – anak yang ingin berenang. Beberapa perahu nelayan tampak bersandar di sekeliling pantai. Perahu ini jika hari libur sering di sewa pengunjung untuk berkeliling ke seputaran pantai. Sangat menguntungkan karena bisa menjadi lahan tambahan baru bagi penduduk sekitar. 

Suasana Pantai Melayu di Kampung Melayu

Suasana Pantai Melayu di Kampung Melayu

Suasana Pantai Melayu di Kampung Melayu

Agak disayangkan kebersihan pantai ini kurang terjaga. Terlihat tumpukan sampah dan reruntuhan sabut dan pohon kelapa di berbagai sudut.  Saat berenang agak ketengah dapat ditemukan kerang berbagai bentuk yang unik dan bisa dibawa pulang sebagai hiasan. Meski begitu pantai ini tetap menjadi salah satu tenpat wisata yang banyak dikunjungi karena letaknya tidak terlalu jauh dari pusat kota Batam.
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments
Item Reviewed: Mengenal Kampung Tua Kampung Melayu Batam Rating: 5 Reviewed By: Awaluddin Ahmad